Tuesday, March 23, 2010

Bikin Puzzle Rumah ^_^

Assalamualaikum wr.wb
Pas pulang dari kerja (pukul 17.30 : Waktu Bagian Tajem), bapakku bawa 2 bungkusan plastik, pertama dia bilang “Tak Kasih Ilmu, ta”(*). Sambil nyerahin bungkusan itu ke aku. Jadi penasaran ni. Ga taunya, waktu aku buka, isi didalam bungkusan itu adalah kepingan puzzle rumah dan tempat pensil dari stereoform. Aku heran, tumben, bapak ngasih yang kayak ginian ke aku. O ternyata usut punya usut…(kapan ngusutnya) ini adalah hasil karya ibu2 PKK buat pameran di kantor tempat ayahku kerja. Kebetulan ayahku adalah ketua panitianya. Jadi sekalian beliin buat aku dee. Hmm,,,terima kasih abah,,,”lho jadi ky theme song nya keluarga cemara” nggak,,,bercanda, nggak gitu kok bilangnya,,,,”nuwun pak”.
Okelah kalo begitu. Langsung Aku rangkailah tu puzzle.
10 menit kemudian.
Mmm…ini kepingan2nya kok ga matching ya???
Aku liat deh di manual guide nya, ga masuk akal juga, Oo….Ni yang paling fatal penunjuk gambarnya, bayangin aja arah “kanan dan kiri nya terbalik” yang kanan jadi kiri dan yang kiri jadi kanan.
“Wah…. ada yang salah ini dengan kepingannya”, Gumamku. Awalnya aku nyerah. Ku taruh lah puzzle2 itu, lanjutin ntar aja deh. Istirahat bentar…cari inspirasi,
Sehabis maghrib, aku coba merangkainya kembali. Datang lah kakakku, ikut nimbrung, sembari mau bantuin nyusun puzzle2 itu. Utak atik, Utak atik, temple sana, temple sini, lepas lagi. Dia bilang: “Ta, ikiki ben iso nempel mbok cubles nganggo dom, ning setiap pinggir gabus-e” (Ta, ini tu kalo mau menemple kuat gabus-gabusnya, kamu kaitkan dengan jaum di setiap sisi2nya). Iyah….Berhubung aku ga punya persediaan jarum yang banyak di rumah, Cuma punya dua biji, ga ku gubris saran dari kakakku. Ribet… pikirku…(sebenernya sih, saran dari kakakku boleh juga).. tapi ,, Aha…aku kan punya lem fox, kalo buat ngrekatin pasti lebih kuat dibanding lem glukol yang aku pake sekarang. Maaf..Bukannya Promosi Lhoo. :p
Aku lanjutin deh ngerangkai puzzle nya, alon2alon sing penting klakon… semboyanku saat merangkai tiap kepingannya. Lagi2 penunjuk gambarnya. bikin pusing, ga match sama bentuk stereoformnya. Ok deh, aku singkirin sementara penunjuk gambarnya. Aku gunain yang namanya feeling plus “wangune” wae. Dengan penuh kesabaran dan ketelitian,,,,(cie2….kamsudnya)..
Jam 20.30 akhirnya tu puzzle kelar juga. Wah…lama juga yah (4 jam-an lah)..tapi hasilnya bagus banget, mirip miniature rumah mewah yang dimilki arsitek di ruang kerja mereka. Lumayan buat inspirasi bikin rumah besok, untuk menatap masa depan yang lebih cerah. Untuk sementara punya rumah yang seperti ini dulu ga pa2, asalkan denga kerja keras dan doa, miniature rumah ini pun bisa jadi rumah yang sebenarnya yang bisa aku tinggali bersama keluargaku kelak. Amin.
Ini hasil Karya Aku:

 
(*)Oia aku jelasin imu yang dimaksud ayahku waktu nyerahin puzzle itu. Ternyata kerajinan tangan ini bisa mendatangkan pundi2 uang lho… coz ni puzzle bisa diditribusikan ke Tk-TK ataupun SD sebagai mainan edukasi atau alat peraga, karena bentuk dan tingkat kesulitannya bermacam-macam pula… Terus kata ayahku jualan puzzle rumah ala ibu2 PKK ini laris manis juga kok. Gimana ada yang tertarik???Peluang bisnis lho!
Next Project:

0 komentar: